GUBERNUR KUKUHKAN 48 RELAWAN TEKNOLOGI INFORMASI KOMUNIKASI
Di Posting Oleh : Admin, Tanggal : 26 Februari 2019 , Dilihat Sebanyak : 137 Kali

 


Harap RTIK Turut Memberikan Informasi Edukatif kepada Masyarakat
Jambi (Humas Pemprov Jambi) – Gubernur Jambi, Dr.Drs.H.Fachrori Umar,M.Hum mengukuhkan 48 orang relawan Pengurus Teknologi Informasi Komunikasi (TIK) Wilayah Jambi Masa Bakti 2018 - 2022 dan membuka Seminar Nasional Jambi Menuju "SMART PROVINCE" di Era Industri 4.0 di Auditorium Rumah Dinas Gubernur Jambi, Senin (25/02/2019). Gubernur berharap serta berpesan agar Relawan Teknologi Informasi Komunikasi (RTIK) turut memangun daerah dan negara melalui pemberian informasi yang edukatif kepada masyarakat.

Diantara pengurus RTIK yang dikukuhkan, Ketua Umum RTIK Wilayah Jambi Dr.Setiawan Assegaf, Sekretaris RTIK Kurnabudi, M.Kom dan anggota lainnya.

Fachrori berharap agar keberadaan Relawan TIK di Provinsi Jambi dapat memberikan dampak positif bagi masyarakat dan juga pemerintah. "Relawan TIK dapat memberikan sumbangsih mempermudah pelayanan kepada masyarakat dari sisi teknologi informasi. Selain memberikan edukasi tentang berbagai hal terkait dengan teknologi informasi, ke depan, Relawan TIK diharapkan ikut membantu Pemerintah Provinsi Jambi dalam membangun e-government dan juga pelayanan berbasis teknologi informasi, sehingga pelayanan kepada masyarakat dapat dilakukan dengan lebih cepat,” harap Fachrori.

"Saya ucapkan selamat kepada seluruh Relawan TIK Wilayah Jambi semoga dalam menjalankan amanah yang diberikan dapat dijalankan dengan baik dan dapat bermanfaat serta berkontribusi dalam berbagai kegiatan pembangunan, kemasyarakatan serta berperan dalam tugas kemanusiaan dengan mengoptimalkan pemanfaatan TIK bagi kemaslahan masyarakat dan kemajuan bangsa baik secara nasional maupun kekhususan di Provinsi Jambi," ujar Fachrori.

Fachrori mengatakan, relawan TIK merupakan sekelompok orang yang mengerti dan displin dalam  ilmu komunikasi maupun sistem informasi. "Tugas kita di sini ikut bersama pemerintah memberikan informasi dan pemahaman kepada masyarakat akan dampak dan kemajuan globalisasi dan perubahan teknologi yang sangat cepat. Pengetahuan TIK merupakan persyaratan mutlak dalam era pembangunan saat ini," kata Fachrori

Lebih lanjut, Fachrori mengemukakan, salah satu kekuatan negara-negara maju adalah teknologi informasi sebagai alat publikasi dan informasi untuk mendorong percepatan pembangunan. "Kita harus memacu kebijakan pembangunan dalam upaya memperkuat kemampuan sumber daya manusia yang berdaya saing, terutama dalam pemanfaatan teknologi dan informatika serta mendorong Provinsi Jambi menuju Smart Province Era Revolusi Industri 4.0," lanjut Fachrori

"Tularkan kemampuan teknologi informatika kepada masyarakat terutama kepada genersi muda sebagai penerus bangsa," ungkap Fachrori.

Fachrori menekankan, relawan TIK harus melibatkan generai muda  sebagai mitra pemerintah membangun intelektualitas kemajuan teknologi informasi yang berpengaruh besar terhadap perkembangan jiwa dan karakter genersi penerus bangsa. "Dengan dukungan pemerintah akan dapat bersaing secara kompetitif dengan provinsi lain, agar kualitas sumber daya manusia produktif dalam memacu pembangunan daerah tercinta dapat terwujud," pungkas Fachrori.

Sementara itu, Direktur Pemberdayaan Informatika Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia Slamet Santoso,SH, menyatakan, sebentar lagi masyarakat Indonesia dapat menggunakan internet dengan kecepatan tinggi. "Jadi saat ini penggunaan teknologi informasi sudah menjadi keniscayaan," ujarnya.

Menurutnya, guna mengantisipasi berita hoaks, RTIK merasa terpanggil untuk mengajak masyarakat agar bijak dalam menggunakan media sosial. "Kita memerlukan semua pihak untuk mendukung memerangi yang namanya hoaks, untuk itu kita perlukan informasi yang jelas, generasi muda inilah nantinya yang akan meluruskan berita yang tidak jelas," ucapnya

Slamet Santoso mengemukakan, pengukuhan RTIK Jambi merupakan yang paling istimewa karena langsung dihadiri oleh Gubernurnya. "Kenapa saya bilang istimewa karena langsung dihadiri oleh Gubernur Jambi Bapak Fachrori Umar, ini artinya Provinsi Jambi betul-betul serius menghadapi kemajuan teknologi informasi," katanya.

Kepala Dinas Kominfo Provinsi Jambi Ir. Nurachmat Herlambang, MMA menyampaikan, RTIK merupakan organisasi sosial kemasyarakatan yang bersifat independen atau mandiri yang berdasarkan pada pengembangan pengetahuan dan keterampilan atau ilmu di bidang teknologi informasi dan komunikasi. "Relawan TIK Indonesia telah dirintis sejak tanggal 9 Desember 2018 yang anggotanya terdiri dari perguruan tinggi dan masyarakat yang peduli dengan informasi dan komunikasi, diharapkan bisa membantu pemerintah dalam mewujudkan visi masyarakat Informasi Indonesia," jelasnya.

“Pengukuhan ini dihadiri mahasiswa dari berbagai perguruan tinggi yang berada di Jambi dan masyarakat, berjumlah lebih kurang 400 orang, sekaligus dilanjutkan dengan seminar dengan tema "Jambi Menuju Smart Province di Era Industri 4.0,” tambah Nurachmat. (Sapra Wintani/edit: Mustar, foto: Novri dan Roni, video: Willy).
    
    
    

GPR WIDGET